3 Cara buat Kurangi Kecepatan Mobil saat Darurat

10 Tempat Wisata di Balikpapan yang Wajib Dikunjungi
September 10, 2020
4 Masalah Ban yang Wajib Diketahui Pengemudi Truk
September 12, 2020

Rajatransit, rental mobil Balikpapan – Saat terjadi sesuatu yang mengharuskan kecepatan mobil dikurangi secara drastis, banyan yang langsung menarik rem tangan.

Padahal dalam kecepatan tinggi sangat tidak disarankan untuk langsung menarik rem tangan.

Ini akan menimbulkan risiko berbahaya karena mobil bisa slip dan kehilangan traksi roda belakang yang berakibat mobil melintir.

“Jangan pernah menarik rem tangan saat kecepatan tinggi walau dalam kondisi darurat, ini membuat masalah karena bila tidak bisa mengendalikannya maka mobil bisa melintir bahkan terbalik,” ucap Jusri Pulubuhu dari Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) kepada GridOto.com.

Untuk memperlambat laju mobil setidaknya ada 3 hal yang bisa dilakukan saat darurat.

Cek harga rental mobil Balikpapan di sini

1. Teknik Pengereman

Saat dihadapkan dengan kondisi darurat, maka teknik pengereman yang benar sangat dibutuhkan.

Untuk mobil yang sudah menggunakan teknologi Anti-lock Braking System (ABS) dan stability control maka enggak perlu khawatir.

“Kalau sudah ada teknologi ABS dan lainnya cukup tekan pedal rem dan dibarengi dengan kontrol kemudi agar tidak terjadi tabrakan depan,” ucap Adrianto Sugiarto Wiyono, Dosen Transportasi Politeknik APP Jakarta yang juga Senior Instructor Indonesia Defensive Driving Centre (IDDC).

Untuk mobil yang belum mengadopsi ABS bisa lakukan teknik pulse braking atau threshold braking.

“Kedua teknik ini bertujuan untuk mencegah roda kendaraan terkunci yang menyebabkan mobil tidak dapat dikendalikan,” tambahnya.

Cek harga rental mobil Balikpapan di sini

2. Engine Brake

Pada mobil dengan transmisi manual memiliki kelebihan yakni adanya engine brake untuk membantu mengurangi kecepatan mobil.

Engine brake ini dihasilkan dari perpindahan gigi perseneling ke posisi yang lebih rendah.

“Mobil transmisi manual saat keadaan darurat, bila rem kurang bisa mengurangi kecepatan bisa dibantu dengan engine brake,” sebut Adrianto.

Menurunkan gigi persneling juga harus dilakukan satu persatu alias bertahap seiring berkurangnya kecepatan (dari 5 ke 4, 3, 2, dan 1).

Kalau di transmisi matik bisa dari D ke D3, D2, dan terakhir L.

Cek harga rental mobil Balikpapan di sini

3. Benturkan ke Objek Statis

Pengereman saat darurat bila sudah dilakukan secara maksimal tapi kecepatan mobil masih cukup tinggi ada cara lain untuk mengurangi laju mobil.

“Kalau memang benar-benar sangat darurat benturkan saja mobil ke objek statis seperti pagar jalanan, jalan tanah atau gundukan pasir yang ada samping kiri-atau kanan jalan,” ungkap Jusri Pulubuhu.

“Namun, jangan langsung ditabrakkan bagian depan, tapi digesekkan bagian samping mobil, cara ini cukup ampuh menggurangi kecepatan mobil,” bebernya.

Walau nanti mobil dalam keadaan rusak setidaknya bisa menyelamatkan penumpang yang ada di dalam mobil.

sumber: gridoto.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *